Rumah > Berita > berita industri

Cara menggunakan tusuk gigi

2021-07-19

Banyak orang yang memiliki kebiasaan mengorek gigi setelah makan. Faktanya, gigi sehat yang ditata dengan baik cenderung tidak diresapi makanan. Namun, seringnya penggunaan tusuk gigi yang buruk atau penggunaan tusuk gigi yang tidak tepat juga akan merusak gigi dan gusi, mengakibatkan gusi surut, akar terbuka, celah melebar dan infeksi bakteri di mulut. Semakin lebar celah di antara gigi, semakin mudah sisa makanan tersangkut, menciptakan lingkaran setan yang dikenal sebagai "semakin tipis gigi". Jadi apakah ide yang baik untuk menggunakan tusuk gigi sama sekali? Kami percaya bahwa flossing dapat bermanfaat selama digunakan dengan benar dan tepat waktu.

Cobalah untuk tidak mencabut gigi Anda di depan umum. Ketika Anda perlu mencabut gigi, pertama-tama Anda harus menyiapkan selembar kertas, dan kemudian menutup mulut Anda dengan tangan Anda yang lain. Hal-hal yang Anda pilih tidak boleh ditonton atau dimasukkan kembali di depan umum, atau diludahi dengan santai. Anda harus membungkus handuk kertas yang Anda siapkan sebelum mencabut gigi dan membuangnya ke tempat sampah atau di samping meja. Jangan memegang tusuk gigi di mulut Anda setelah dipetik, dan jangan menggunakannya untuk mengambil makanan. Jangan mendorong terlalu keras atau meluncur terlalu cepat.

Teknik khusus untuk pengambilan gigi yang benar adalah dengan menempatkan tusuk gigi secara perlahan ke dasar alur gingiva di sepanjang permukaan gigi, dan kemudian dengan lembut mendorong sisa makanan ke lidah. Tindakannya harus lembut untuk menghindari kerusakan pada jaringan periodontal. Yang terbaik adalah berkumur 15 sampai 20 menit setelah makan. Untuk berkumur, tutup mulut Anda dan gunakan kekuatan di pipi Anda untuk membilas sisa makanan dan perlengkapan lainnya dari impaksi. Jika Anda menemukan impaksi sisa makanan di gigi, Anda tidak dapat berkumur, Anda dapat menggunakan sikat gigi, atau menggunakan saputangan atau handuk untuk menahan impaksi makanan untuk menyeka dengan lembut, untuk mempromosikan sisa makanan dari impaksi, yang tidak hanya dapat meningkatkan metabolisme gigi dan jaringan terkait, tetapi juga memiliki efek penyemenan gingiva yang kuat.

Perhatikan penggunaan
Sangat mudah untuk menancapkan gigi saat makan atau makan. Pada titik ini, tusuk gigi menjadi alat yang penting. Selain menghilangkan sisa makanan di sela-sela gigi, tusuk gigi juga bisa menghilangkan plak gigi dan kotoran lunak, terutama plak di permukaan yang berdekatan. Penggunaan tusuk gigi yang benar, dapat digunakan sebagai suplemen untuk menyikat gigi setiap hari, kondusif untuk perawatan kesehatan gigi; Penggunaan tusuk gigi yang salah akan membuat celah di antara gigi menjadi lebih besar, tetapi juga lebih mungkin untuk menumbuhkan kotoran lunak, yang menyebabkan kerusakan gigi.

2 tusuk gigi dengan keras, halus tanpa duri, ujung sedikit halus.

3. Geser perlahan di sepanjang dua permukaan gigi dari setiap celah gigi dan tenaga tidak boleh terlalu cepat atau terlalu keras. Sisi tusuk gigi harus digores beberapa kali pada permukaan gigi.

4. Tusuk gigi adalah beberapa perlengkapan lansia setelah makan, tetapi jika penggunaan yang tidak layak dapat menyebabkan radang gusi, tusuk gigi paling baik digunakan dalam situasi di mana ada celah di antara gigi, jika papila gingiva normal, tusuk gigi dibatasi untuk digunakan di dalam sulkus gingiva, karena dapat membuat awalnya tidak terbentuk celah celah di antara gigi, makanan lebih mudah menempel steker, kemudian gunakan tusuk gigi untuk mencabut, seiring waktu, Menjadi lingkaran setan, membuat ruang gigi bertambah, puting gingiva atrofi, menyebabkan penyakit periodontal mempengaruhi indah dan sudah berfungsi kembali.

5. Gunakan metode yang tepat. Beberapa orang ingin sekali melepas sumbat dan mengambil apa pun yang mereka pegang, seperti pisau, korek api, paku payung, jepit rambut, dll., yang menyebabkan sumbat lebih serius.

Kewaspadaan Kesehatan
Satu tusuk gigi dapat menampung puluhan ribu bakteri, yang dapat dengan mudah menyebabkan penyakit seperti hepatitis B dan TBC. Pada tahun 2012, Asosiasi Konsumen China telah mengeluarkan peringatan konsumen, mengatakan bahwa banyak tusuk gigi di restoran Cina adalah produk "tiga nol", dan bahwa negara tersebut belum menetapkan standar untuk tusuk gigi. Oleh karena itu, sebaiknya konsumen memilih tusuk gigi hanya setiap saat, patah yaitu setelah digunakan, mencegah 2 polusi, membuang setelah digunakan.

Dipahami bahwa masalah keamanan tusuk gigi dapat diproduksi dalam dua tahap, satu adalah tahap produksi, karena teknologi produksi tusuk gigi rendah, produsen sebagian besar adalah bengkel keluarga, kualitas sulit dijamin; Kedua, karena pengawetan yang tidak tepat dalam proses penggunaan, dapat menyebabkan polusi sekunder. Menurut departemen kesehatan, tindakan pencegahan keselamatan:

1. Banyak orang memiliki kebiasaan mencabut gigi dengan tusuk gigi setelah makan, tetapi mereka tidak mengetahui bahwa cara yang salah atau setiap hari tanpa alasan untuk mencabut gigi, celah antara gigi akan semakin besar, juga akan merusak gusi, tetapi tidak dapat mencapai efek perlindungan gigi.

2. Kepala tusuk gigi relatif tajam, sehingga harus aman saat digunakan, dan tidak menusuk gusi atau bagian mulut lainnya. Ada juga yang menjadi perhatian khusus adalah untuk meletakkan tusuk gigi di tempat yang tepat, jika ada anak-anak di rumah, jangan berhati-hati untuk membiarkan dia mendapatkan, dimasukkan ke dalam mulut, mungkin menceburkan ke dalam anak, jika kata-kata serius jatuh ke perut, akibatnya akan lebih serius. Jadi di sini adalah pengingat untuk memperhatikan posisi tusuk gigi yang benar.

3. Tusuk gigi tidak bisa sering digunakan, sering digunakan akan membuat celah antar gigi semakin lebar, sehingga penggunaan tusuk gigi lebih sering.

4. Jangan sering memegang tusuk gigi di mulut, menurut rumah sakit mulut Jinan, ada konsumen dengan tusuk gigi yang tidak sengaja tertelan ke dalam perut, usus kecil melalui operasi darurat rumah sakit dikeluarkan dari tubuh, hampir kehilangan nyawa, serupa pasien telah dirawat di rumah sakit lebih banyak kasus.

Kuasai metode yang tepat
Kondisi higienis dan penggunaan tusuk gigi yang benar berkaitan langsung dengan perawatan kesehatan gigi dan kebersihan mulut, tidak boleh dianggap enteng. Demi kesehatan Anda, Anda harus tahu cara menggunakan tusuk gigi yang benar. Ada tiga cara utama:

Nomor satu, jangan benang gigi Anda jika Anda tidak memiliki colokan. Juga, biasakan menyikat gigi dengan benar setiap hari.

Kedua, jangan pegang tusuk gigi di mulut, karena kepala tusuk gigi lebih runcing, tanpa sengaja masuk ke kerongkongan, akan ada bahaya hidup, tetapi juga mudah menusuk mulut. Untuk konsumen dengan penyakit gigi dan makanan yang mudah disematkan, Anda dapat memilih untuk menggunakan tusuk gigi pati 100% yang dapat terdegradasi; Anjurkan penggunaan sikat antar ruang sebagai pengganti tusuk gigi, sikat antar ruang adalah sikat khusus untuk membersihkan plak gigi dan sisa makanan yang berdekatan dengan gigi, penggunaan sikat antar ruang pada efek pembersihan sangat baik, tetapi juga dapat mencegah penyakit periodontal, sehingga harus dikampanyekan dengan penuh semangat.

Ketiga, memilih menggunakan tusuk gigi, ingin memilih produk yang terbuat dari gabus, permukaan harus bersih tanpa duri, ujung tidak boleh terlalu tajam, harus halus, memilih kemasan yang baik, memiliki nama dan alamat produsen, lisensi kebersihan, lulus desinfeksi ketat dari produsen produk normal, tidak dalam wadah kedap udara dan tolong jangan gunakan tusuk gigi dapat menyebabkan polusi, gigi yang buruk dengan tusuk gigi akan membuat memilih gigi yang buruk.

Jika setiap orang telah menguasai cara menggunakan tusuk gigi yang benar, maka gigi dan rongga mulut akan lebih higienis dan sehat, dan pengetahuan tentang peralatan makan dalam kehidupan sehari-hari akan lebih dipahami, dan hidup akan lebih indah.